folder Filed in Fundamental, Ideas
Bukti Sosial
By Wan Yusof Wan Jeffery comment 0 Comments access_time 1 min read

Pesawat selamat mendarat.
Beratur keluar.

Pusing kiri dan kanan.
Cari “Baggage Reclaim”.

Nampak orang di hadapan ke kanan.
Ikut ke kanan

“Eh salah arah rupanya. Patut ke kiri”

Situasi 2…

Mahu buat keputusan nak makan di kedai mana.
Restoran A atau restoran B.

“Haa…restoran A nampak ramai orang. Mesti sedap”

Anda pernah alami situasi begini?

Ini adalah contoh bagaimana manusia ikut manusia.
Robert Cialdini menyebut fenomena ini sebagai “Social Proof”.

Bukti sosial akan membuatkan manusia kurang menggunakan logik.
Terus menggunakan primal brain.

Bukti sosial yang biasa digunakan di dunia bisnes adalah testimonial.

Selepas bakal pelanggan membaca testimonial, primal brain diaktifkan. Mereka buat keputusan. Done transfer!

Kemudian baru mereka gunakan rasional untuk justifikasi.

Walaupun testimonial itu terlalu tidak logik, masih ada yang kata, “tak apalah kita ikhtiar saja. kalau jadi untung”. 
( rasional yang tidak berapa rasional 

Situasi 2…

Mahu buat keputusan nak makan di kedai mana.
Restoran A atau restoran B.

“Haa…restoran A nampak ramai orang. Mesti sedap”

Anda pernah alami situasi begini?

Ini adalah contoh bagaimana manusia ikut manusia.
Robert Cialdini menyebut fenomena ini sebagai “Social Proof”.

Bukti sosial akan membuatkan manusia kurang menggunakan logik.
Terus menggunakan primal brain.

Bukti sosial yang biasa digunakan di dunia bisnes adalah testimonial.

Selepas bakal pelanggan membaca testimonial, primal brain diaktifkan. Mereka buat keputusan. Done transfer!

Kemudian baru mereka gunakan rasional untuk justifikasi.

Walaupun testimonial itu terlalu tidak logik, masih ada yang kata, “tak apalah kita ikhtiar saja. kalau jadi untung”. 
( rasional yang tidak berapa rasional 

=P )

psikologi

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Cancel Post Comment